Kebiasaan Buruk Untuk Jantung

Kebiasaan-kebiasaan Buruk untuk Kesehatan Jantung


Semua orang ingin memiliki jantung sehat dankesehatan jantung yang terjaga. Namun ternyatapenyakit jantung sudah menyerang lebih dari 1 dari 3 orang dewasa di Amerika Serikat.

Kabar baiknya adalah bahwa beberapa kebiasaan sederhana yang dilakukan sehari-hari dapat membuat perbedaan besar dalam kemampuan Anda untuk menjalani gaya hidup sehat dan jugamencegah penyakit jantung.

Berikut adalah beberapa kebiasaan buruk bagi jantung Anda, dan bagaimana untuk menghindari mereka.

Menonton TV
Duduk selama berjam-jam di depan televise dapat meningkatkan resiko serangan jantung dan stroke, bahkan walaupun jika Anda berolahraga secara teratur.

“Latihan Intermittent tidak mengimbangi setiap kali Anda duduk di depan televisi,” kata R. Reynolds Harmony, MD, direktur asosiasi dari Pusat Penelitian Kardiovaskular Klinis di NYU Langone Medical Center, di New York City.

Mengapa? Kurangnya gerakan dapat mempengaruhi kadar lemak dan gula.

Dr Reynolds menyarankan melakukan latihan jalan kaki secara berkala dan, jika Anda sedang bekerja, berdiri untuk berbicara di telepon cukup membantu.

Stres dan Depresi
Apakah Anda merasa stres atau depresi? Beberapa hal ini layaknya jalan tol bagi penyakit untuk mneyerang jantung Anda.
Ketika semua orang merasa stress dan depresi selama beberapa waktu dalam hidupnya, cara-cara yang dilakukan untuk menangani masalah emosional ini bisa mempengaruhi kesehatan jantung Anda. Penelitian menunjukan bahwa tawa dan dukungan sosial memberikan manfaat yang luas biasa dalam mengatasi emosi-emosi ini. selain itu, akan sangat membantu jika Anda pergi ke seseorang dan membicarakan masalah yang membuat Anda stress tersebut pada orang lain.

Mengabaikan Dengkuran
Lebih dari sekedar gangguan kecil, mendengkur ternyata bisa menjadi tanda dari sesuatu yang lebih serius: penyakit obstruktif sleep apnea. Gangguan ini, ditandai dengan pernapasan yang terganggu saat tidur, dapat menyebabkan tekanan darah Anda melambung tinggi.

Lebih dari 18 juta orang Amerika dewasa menderita apnea tidur yang membuat peningkatan risiko penyakit jantung. Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas berada pada risiko tinggi untuk diserang penyakit apnea tidur, walaupun orang langsing tetap saja memiliki potensi penyakit.

Jika Anda mendengkur dan sering terbangun dengan perasaan lelah, maka konsultasikan masalah tersebut dengan dokter anda, ada cara mudah untuk memonitor apnea.

Mengabaikan Penyakit gusi
Belum diketahui alasan yang tepat antara penyakit gusi dan penyakit jantung, namun keduanya memiliki hubungan yang kuat. Jika gusi lengket, sarat dengan bakteri dan plak yang menebal dari waktu ke waktu maka hal ini bisa menyebabkan penyakit gusi. Satu teori adalah bahwa bakteri memicu peradangan dalam tubuh sementara peradangan bisa meningkatkan masalah dalam semua aspek aterosklerosis. Dengan mengobati penyakit gusi dapat meningkatkan fungsi pembuluh darah.

Menarik diri dari dunia
Bukan rahasia lagi jika kita kadang merasa terganggu dengan orang lain, merasa susah bergaul atau kesal dengan orang lain. Adalah wajar jika kita menarik diri dari dunia dan menyendiri. Namun ternyata, lebih masuk akal jika kita memperkuat hubungan dengan orang-orang yang Anda sukai. Orang dengan koneksi kuat dengan keluarga, teman dan masyarakat pada umumnya cenderung hidup lebih lama dan lebih sehat. Untuk itu, boleh menyendiri, namun tidak untuk seterusnya.

Konsumsi Alkohol (terlalu banyak)
Ppenelitian memang menunjukkan sejumlah kecil alkohol mungkin baik bagi jantung Anda. Sayangnya, tidak jika terlalu banyak minum.

Kelebihan alkohol dikaitkan dengan risiko yang lebih besar daripada tekanan darah tinggi, kadar lemak darah yang tinggi, dan gagal jantung. Selain itu, kalori ekstra dapat menyebabkan kenaikan berat badan, ancaman bagi kesehatan jantung.

Jika Anda minum, tetap tidak lebih dari dua minuman per hari untuk pria, dan tidak lebih dari satu hari untuk wanita. (Satu minuman berarti bir 12-ons atau 4-ons gelas anggur).

Makan Berlebih
Kelebihan berat badan merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung, dan 72% pria dan 64% wanita di AS mengalami kegemukan atau obesitas.

Cobalah untuk makan lebih sedikit, menghindari porsi yang kebesaran, dan mengganti minuman bergula dengan air.

Berasumsi bahwa Anda tidak Berisiko Penyakit Jantung
penyakit kardiovaskular termasuk stroke, penyakit jantung, dan gagal jantung diklaim lebih banyak menyerang kehidupan di Amerika Serikat daripada penyakit lain, termasuk kanker. Untuk itu jangan berasumsi bahwa Anda tidak berisiko.
Tekanan darah tinggi dan kolesterol, diabetes, kelebihan berat badan, dan merokok merupakan faktor risiko yang wajib diwaspadai semua orang.

Makan Daging Merah
Lebih baik berpikir bahwa daging merah hanyalah tambahan makanan, bukan sebagai makanan wajib tiap hari. Daging merah yang tinggi lemak jenuh, dan ada juga bukti bahwa daging olahan, seperti daging babi dan hot dog, meningkatkan risiko penyakit jantung dan kanker kolorektal.

Tidak dapat berpisah dengan daging sapi? Pilih potongan ramping daging merah dan membatasi asupan Anda. Makan steak beberapa kali sebulan, itu OK, namun akan bermasalah jika Anda memakannya tiga kali sehari.

Menjadi penunda kesehatan
pemeriksaan kesehatan seperti cek gula darah, kolesterol atau tekanan darah sebaiknya dilakukan secara rutin. Hal ini bertujuan untuk memantau angka-angka Anda, karena jika angka kesehatan Anda di atas tinggi, Anda berisiko untuk penyakit  pembunuh diam seperti penyakit jantung, stroke, dan diabetes.

Satu pikiran: Resiko seumur hidup mengembangkan hipertensi, atau tekanan darah tinggi, untuk orang dewasa di pertengahan 50-an adalah sekitar 90%, bahkan dengan mereka yang tidak pernah punya masalah sebelumnya.

Merokok atau hidup dengan perokok
Tentu, Anda pernah mendengar satu juta kali sebelum: Jangan merokok.

Merokok merupakan bencana total bagi jantung Anda. Merokok bisa memicu pembekuan darah, yang dapat memblokir aliran darah ke jantung, dan memberikan kontribusi untuk penumpukan plak di arteri.

Ini juga sebuah bom pintar ditujukan untuk semua orang di sekitar Anda. Bahkan setiap tahunnya, sekitar 46.000 bukan perokok yang tinggal dengan perokok meninggal karena penyakit jantung karena asap rokok.

Menghentikan atau melewatkan obat
Mari kita jujur: Minum pil adalah rasa sakit. Ada efek samping. Dan ini membuat Anda begitu mudah untuk melupakan obat-obatan, terutama jika Anda merasa baik-baik saja.

Tekanan darah tinggi disebut silent killer karena Anda tidak merasakannya. Mengatakan Anda merasa baik-baik saja bukan pembenaran untuk menghentikan pil-pil ini.

Ada 30 jenis obat tekanan darah tinggi, jadi ada pilihan jika salah satu tidak bekerja.

Menghindari buah dan sayuran
Diet jantung yang paling sehat adalah pola makan nabati. Itu berarti Anda harus loading pada buah dan sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, susu rendah lemak, dan protein, dan menjaga junk food dalam batas minimum. Bahkan, pedoman diet federal baru yang merekomendasikan bahwa setengah dari setiap makan harus terdiri dari buah-buahan dan sayuran.

Penelitian telah menemukan bahwa orang yang makan lebih dari lima porsi buah dan sayuran sehari memiliki risiko sekitar 20% lebih rendah untuk penyakit jantung dan stroke daripada orang yang makan kurang dari tiga porsi per hari.

Mengabaikan gejala fisik
Jika Anda berjalan menaiki tiga tangga tanpa masalah, tapi tiba-tiba Anda sesak napas setelahnya atau merasakan tekanan pada dada, maka itu saatnya untuk menghubungi dokter Anda. Jangan pernah mengabaikannya karena ini merupakan satu gejala fisik.

Dokter mengatakan “waktu adalah otot,” yang berarti semakin cepat Anda mendapatkan pengobatan untuk masalah, semakin kecil kemungkinan Anda untuk mengalami kerusakan permanen pada otot jantung Anda.

Pecandu Makanan Asin
Semakin banyak garam yang anda konsumsi, semakin tinggi peningkatan tekanan darah Anda. Satu dari tiga orang dewasa Amerika memiliki tekanan darah tinggi, suatu faktor risiko utama untuk stroke, gagal ginjal, dan serangan jantung.

Jauhi junk food, membaca label untuk konten natrium, dan tambah konsumsi buah-buahan, sayuran, dan kacang tawar merupakan pilihan yang baik.

Sebagian besar dari kita harus menjaga asupan natrium di bawah 2.300 miligram per hari. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, asupan natirum harus dipotong lagi menjadi 1.500 miligram.

Makan Rendah Nutrisi
Makanan tinggi gula, lemak, dan minyak memberikan kalori, namun nutrisi yang bisa digunakan tubuh sangat sedikit dan bahkan tidak ada sama sekali.

Studi telah menunjukkan bahwa makan makanan dengan nutrisi kosong bisa meningkatkan risiko obesitas dan diabetes.

Carilah makanan padat nutrisi, seperti sayuran, buah-buahan, biji-bijian, makanan laut, telur, kacang dan kacang polong, dan kacang-kacangan dan biji-bijian tawar. Daging dan unggas, bersama dengan susu bebas lemak dan rendah lemak, adalah pilihan yang baik juga.

Menjalankan kebiasaan hidup sehat selain baik untuk kesehatan jantung, juga baik bagi kesehatan keseluruhan,  Jalani pola hidup sehat untuk mencegah penyakit jantung.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s